Peter Drucker Way: Pola Pikir Berorientasi Masa Depan


Masa depan seringkali terasa menakutkan dan tidak berbentuk. Tapi ini hanya mencerminkan masalah yang saat ini kita sadari; banyak yang masih tersembunyi dan ada yang muncul entah dari mana.


Berikut ini rangkuman Bruce Rosenstein, Redaktur Pelaksana Leader to Leader dan penulis Living in More Than One World: Bagaimana Kebijaksanaan Peter Drucker Dapat Menginspirasi dan Mengubah Hidup Anda.

Ketidakpastian tentang masa depan dapat menghalangi kita untuk menganggapnya serius seperti seharusnya, mengatur pemikiran kita tentang masa depan, dan bersiap untuk itu. Tetapi adalah mungkin untuk mengembangkan pola pikir yang berfokus ke depan, sebuah pendekatan yang membedakan Peter Drucker dan menjadikannya salah satu pemikir dan pelaku modern yang hebat tentang manajemen pada khususnya dan pekerjaan pada umumnya.

Drucker tidak menggunakan istilah pola pikir, tetapi dalam meneliti karyanya tentang masa depan, yang dijelaskan dalam buku saya Ciptakan Masa Depan Anda dengan Cara Peter Drucker: Mengembangkan dan Menerapkan Pola Pikir Fokus ke Depan, saya menemukan bahwa orientasi ke masa depan merasuki kehidupan dan pekerjaannya. . Dari wawancara yang saya lakukan dengan Drucker serta mendalami pekerjaannya, muncul 10 faktor yang dapat membantu Anda berpikir tentang apa yang dapat Anda lakukan sekarang, pada saat ini, untuk membantu memastikan hari esok yang lebih baik bagi Anda dan orang-orang terdekat Anda.

Drucker, yang sering disebut sebagai “bapak manajemen modern”, meninggal pada tahun 2005 pada usia 95 tahun dan tidak pernah melihat dirinya sebagai seorang futuris. Dia percaya bahwa mencoba memprediksi masa depan adalah latihan yang sia-sia. Namun konsep masa depan selalu hadir dalam karyanya. Saya berpendapat bahwa pola pikirnya yang berfokus pada masa depan adalah faktor kunci yang mengarah pada pencapaian seperti dianugerahi Presidential Medal of Freedom pada tahun 2002, penghargaan tertinggi negara untuk warga sipil.

Menciptakan Masa Depan di Saat Ini


Pola Pikir: Mempertimbangkan masa depan saat Anda menjalani kehidupan dan pekerjaan sehari-hari; hampir seperti sistem operasi yang berjalan di latar belakang komputer.

Ketidakpastian: Meskipun masa depan tidak dapat diprediksi, jangan menganggap hari esok akan serupa dengan hari ini.

Penciptaan: Masa depan harus dibangun/diciptakan, bahkan dalam menghadapi ketidakpastian.

Tak Terelakkan: Konsep 'masa depan yang telah terjadi' adalah tema lama dalam karyanya.

Saat ini: Masa depan didasarkan pada pemikiran, keputusan, dan tindakan yang Anda buat saat ini. Masa depan juga diciptakan berdasarkan pemikiran, keputusan, dan tindakan orang lain saat ini.

Ubah: Terimalah itu sebagai hal yang normal dan berkelanjutan, dan atur diri Anda untuk perubahan yang konstan.

Refleksi: Apa implikasi masa depan dari potensi masa depan untuk kehidupan dan pekerjaan Anda? Bagaimana Anda meluangkan waktu untuk berkonsentrasi pada refleksi ini?

Hapus/Tingkatkan: Berdasarkan gagasan Drucker tentang "pengabaian sistematis/terencana", secara teratur menghapus aktivitas yang tidak lagi memiliki tujuan yang bermanfaat, ditambah dengan kaizen (perbaikan bertahap yang stabil).

Inovasi/Kewirausahaan: Ini membentuk dasar dari bukunya tahun 1985 yang berpengaruh dan terdepan, Inovasi dan Kewirausahaan: Praktek dan Prinsip.

Risiko: Menerima dan menghadapi tantangan dari gangguan, turbulensi, dan faktor terkait.

Elemen dalam Tindakan

Pikirkan elemen-elemen ini sebagai cara mengatur konseptualisasi Anda tentang masa depan dan menjadikannya konkret, nyata, dan substansial. Saat Anda merenungkan dan menjalankan kehidupan atau pekerjaan pribadi Anda, pertimbangkan bagaimana pikiran dan tindakan Anda cocok dengan 10 faktor, meskipun tidak semuanya berlaku setiap saat. Dengan pola pikir yang dibentuk oleh pertimbangan-pertimbangan ini, penciptaan masa depan didasarkan pada saat ini. Perubahan melekat di masa depan, namun ada ketidakpastian dan risiko yang tersembunyi.

Perubahan dan kreasi juga membentuk dasar inovasi dan kewirausahaan, seiring kemajuan Anda dari kondisi saat ini ke kondisi masa depan (idealnya lebih baik). Jika Anda menghapus aktivitas yang tidak lagi memiliki tujuan dan meningkatkan aktivitas yang Anda pertahankan, kemungkinan besar Anda akan berinovasi berdasarkan peningkatan tersebut.

Era Diskontinuitas

Sumber penting untuk konseptualisasi Drucker tentang masa depan adalah bukunya tahun 1969 The Age of Discontinuity: Pedoman untuk Masyarakat Kita yang Berubah. Diskontinuitas yang dia maksud mungkin merupakan perubahan yang halus dan bertahap dalam bagaimana berbagai bagian masyarakat dirasakan. Perubahan kadang-kadang lewat tanpa disadari atau di bawah radar pada saat itu.

Diskontinuitas membutuhkan refleksi dan kesadaran akan perubahan itu sendiri. Drucker mengakhiri kata pengantar untuk edisi aslinya sebagai berikut: “Buku ini tidak memproyeksikan tren; itu memeriksa diskontinuitas. Itu tidak meramalkan besok; itu terlihat pada hari ini. Itu tidak bertanya, 'Seperti apa hari esok?' Melainkan bertanya, 'Apa yang harus kita tangani hari ini untuk membuat hari esok?'”

Konsep diskontinuitas memberikan cara lain yang konkret untuk memahami bagaimana masa depan dapat terungkap. Secara khusus, ini berbicara tentang gagasan 'masa depan yang telah terjadi,' seperti peristiwa dan tren yang telah terjadi tetapi efek penuhnya belum diketahui. Misalnya, inovasi keuangan seperti Bitcoin/blockchain/cryptocurrency semakin banyak digunakan, tetapi kami tidak tahu persis apa efeknya pada masyarakat pada akhirnya.

Dua diskontinuitas yang dibahas dalam buku ini sangat jelas, mengingat buku itu ditulis 54 tahun yang lalu: sebuah dunia, ekonomi global (Drucker menyebut ini sebagai “satu pusat perbelanjaan global,” sambil mengangguk kepada temannya, ahli teori media, Marshall McLuhan, terkenal dengan gagasannya tentang “desa global”) dan pengetahuan sebagai sumber daya yang paling penting dalam masyarakat, yang ia identifikasi sebagai perubahan yang paling penting. Yang terakhir khususnya memiliki resonansi dengan obsesi kita saat ini terhadap kecerdasan buatan, khususnya AI generatif, yang sering digambarkan berpotensi menghancurkan pekerjaan pekerja pengetahuan.

Drucker menekankan bahwa apa yang membuat masa depan terjadi adalah apa yang Anda lakukan hari ini dan akumulasi tindakan sehari-hari. Itu membutuhkan pemikiran berkelanjutan tentang seperti apa masa depan yang Anda inginkan, dunia masa depan seperti apa yang ingin Anda tinggali, dan bagaimana Anda akan mencapainya. Pendekatan gulung lengan bajunya terekam dalam bukunya tahun 1974 Management: Tasks, Responsibilities, Practices: “Masa depan membutuhkan keputusan—sekarang. Itu membebankan risiko — sekarang. Itu membutuhkan tindakan—sekarang.”


psychologytoday
Next Post Previous Post