Tren Teknologi Perang Gunakan Drone dan Kecerdasan Buatan


Drone yang murah dan berlimpah menghancurkan sistem persenjataan yang jauh lebih mahal. Data adalah juga amunisi, dan kecerdasan buatan menguraikan semuanya untuk membantu penargetan.


Pertarungan yang diawasi dengan ketat saat ini akan membentuk pertarungan di masa depan, dan laju inovasi di medan perang semakin cepat.

Drone yang murah dan berlimpah menghancurkan sistem yang jauh lebih mahal di Eropa Timur. Di perairan Yaman, mereka melibatkan Angkatan Laut AS dalam pertempuran yang sangat sengit hingga bisa disamakan dengan Perang Dunia II.

Kampanye disinformasi membentuk persepsi internasional, termasuk di Afrika, di mana pedoman Rusia mewarnai penarikan AS dari Niger.

Senjata berenergi terarah yang dapat membakar perangkat elektronik dari jauh dan mencegat ancaman dari atas kini telah berubah dari fiksi ilmiah menjadi kenyataan. Laser dan gelombang mikro yang kuat sedang menuju ke Timur Tengah.

Data adalah juga amunisi. Dan kecerdasan buatan menguraikan semuanya untuk membantu penargetan..

Peningkatan akses terhadap citra di atas kepala memberdayakan para komandan di garis depan dan penghobi di rumah untuk mengawasi pergerakan di belahan dunia lain. Anda selalu diawasi.

Persenjataan nuklir semakin meningkat seiring dengan menyusutnya transparansi. Meskipun AS dan Rusia merupakan negara dengan jumlah terbesar, negara-negara lain seperti Tiongkok dan Korea Utara juga mengalami peningkatan.

Obsesi tak berawak. Dengan kemajuan dalam bidang drone, robotika, pencarian jalan, dan banyak lagi, militer semakin banyak menggunakan teknologi tanpa awak. Apa selanjutnya, dan di manakah batas yang harus ditetapkan ketika tiba waktunya untuk membunuh?

Medan perang yang transparan. Bersembunyi menjadi mustahil. Pencitraan inframerah, penginderaan mendalam, fotografi satelit, intelijen sumber terbuka, dan banyak lagi, semuanya mengkhianati posisi pasukan.

Pengganggu industri. Industri pertahanan yang terkonsolidasi, yang sudah lama didominasi oleh segelintir perusahaan terkenal, sedang diguncang oleh pesaing-pesaing kecil yang suka berkelahi dan kecepatan Silicon Valley. (Saya akan membahasnya minggu depan.)

Pertemuan digital dan fisik. Peperangan dunia maya, elektronik, dan informasi sedang mengalami momen yang panas. Ditambah dengan simulasi dan permainan dengan ketelitian tinggi serta perangkat keras yang ditentukan oleh perangkat lunak, dunia digital membalikkan keadaan fisik.

Boom atau kegagalan AI. AI membentuk kembali kehidupan sehari-hari. Penerapan militernya menjanjikan untuk menjadi jauh lebih radikal. Ada satu pertanyaan yang menonjol: Seperti apa tata kelola global?

Konektivitas tanpa batas. Pentagon ingin semua pasukannya saling terkait – sebuah upaya bernilai miliaran dolar untuk mengecoh Tentara Pembebasan Rakyat yang dikenal sebagai CJADC2. Namun, mencapai nirwana tersebut terhambat oleh biaya dan kolaborasi, serta sejarah kesalahan jaringan.

Perlombaan luar angkasa baru. Persaingan pengawasan dan komunikasi global sedang berlangsung, didukung oleh boomingnya sektor komersial dan kebutuhan akan wawasan yang luas. Seperti yang dikatakan seorang pakar kepada saya: "Kemampuan luar angkasa adalah pembeda antara menjadi kekuatan regional dan kekuatan global."

Amunisi, amunisi, amunisi. Konflik menggerogoti timbunan yang kemudian menuntut pengisian kembali. Mereka yang mengendalikan sumber daya yang diperlukan dan menjaga jalur pasokan yang sehat akan lebih unggul.

Kesimpulannya: Pemerintahan dan militer yang memahami tantangan-tantangan ini dan menguasai perubahan akan mendominasi masa depan.


Colin Demarest - Axios
Next Post Previous Post