Jika Anda Bukan Pikiran Anda, Siapakah Anda?


Pikiran adalah memang yang kita gunakan untuk memproses informasi, membuat keputusan, dan memahami dunia di sekitar kita, tetapi itu bukanlah aspek tetap dari diri kita. Ada beberapa cara yang dapat membantu Anda lebih terhubung dengan diri-sejati Anda.

 
Berikut ini rangkuman Jennice Vilhauer, Ph.D., Direktur Program Psikoterapi Universitas Emory di Departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku.

"Pikiran sadar" kita memungkinkan kita mengamati pemikiran otomatis yang didasarkan pada pembelajaran masa lalu.

Sebagai seorang psikolog kognitif, saya menghabiskan banyak waktu berbicara dengan klien saya tentang pemikiran mereka. Pikiran Anda sangat kuat. Adalah dasar dari bagaimana Anda merasakan dan menciptakan hidup Anda. Namun salah satu wawasan paling mendalam dari praktik dan ajaran mindfulness, yang telah dianut secara luas oleh bidang psikologi, adalah bahwa Anda bukanlah pikiran Anda.

Banyak orang menemukan ide ini sangat membingungkan. Bagaimana pikiran Anda bertanggung jawab atas perasaan dan tindakan Anda dan tidak menjadi diri Anda sendiri?

Mari kita mundur selangkah dan mendefinisikan apa itu "pikiran". Pikiran dapat didefinisikan sebagai proses mental dari pikiran yang melibatkan keyakinan, sikap, gambaran, dan gagasan. Mereka bisa sadar atau tidak sadar dan bisa berkisar dari yang sederhana hingga yang kompleks. Pikiran adalah apa yang kita gunakan untuk memproses informasi, membuat keputusan, dan memahami dunia di sekitar kita.

Pikiran belum tentu benar, benar, atau salah. Kita dapat memiliki pemikiran tentang hal-hal yang tidak memiliki dasar dalam realitas apa pun. Pikiran kita datang dan pergi, berubah, dan dapat dipengaruhi oleh pengalaman dan faktor eksternal kita. Mereka bukanlah aspek yang tetap atau permanen dari diri kita.

Jadi, jika Anda bukan pikiran Anda, siapakah Anda?

Anda Adalah Pengamat Pikiran Anda

Jawabannya adalah Anda adalah pengamat pikiran Anda. Kita semua memiliki tingkat kesadaran yang mengamati pikiran, emosi, dan pengalaman kita. Kita adalah saksi hidup kita, pengamat diam yang menyaksikan pikiran kita datang dan pergi.

Pikirkan seperti ini: Bayangkan Anda sedang duduk di tepi sungai sambil mengamati aliran air yang lewat. Air terus berubah, saat bergerak ke hilir. Anda adalah pengamat, yang menyaksikan aliran air lewat. Dalam analogi ini, pikiran Anda adalah airnya, dan Anda adalah pengamatnya. Sama seperti Anda bukanlah air di sungai, Anda bukanlah pikiran Anda. Anda adalah kesadaran yang mengamati mereka.

Ini mungkin tampak seperti perbedaan kecil, tetapi memiliki implikasi yang mendalam bagi kehidupan kita. Ketika Anda mengidentifikasi terlalu dekat dengan pikiran Anda, Anda bisa terjebak di dalamnya. Anda dapat terikat pada keyakinan atau gagasan tertentu, yang dapat menyebabkan penderitaan ketika keyakinan tersebut ditentang atau terbukti salah. Anda juga bisa kewalahan oleh pikiran negatif atau mengganggu, yang dapat memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan mental Anda.

Namun, saat Anda menyadari bahwa Anda bukanlah pikiran Anda, Anda dapat menciptakan jarak dari pemikiran Anda. Anda dapat mengamati pikiran Anda tanpa terjebak di dalamnya, yang dapat membantu Anda tetap tenang, fokus, dan terpusat di tengah tantangan hidup. Anda juga dapat menjadi lebih sadar akan pola dan kecenderungan pemikiran Anda, yang dapat membantu Anda membebaskan diri dari pola pemikiran yang tidak membantu atau berbahaya.

Ini tidak berarti bahwa Anda harus mengabaikan pikiran Anda atau menganggapnya tidak penting. Pikiran Anda adalah sumber informasi dan wawasan yang berharga, dan membantu Anda memahami dunia. Tetapi Anda tidak harus ditentukan oleh mereka.

Anda Adalah Pemilih Pikiran Anda

Sebagai pengamat, Anda dapat memilih: Pikiran mana yang benar? Pikiran mana yang membantu? Pikiran mana yang ingin saya tanggapi? Pikiran mana yang ingin saya abaikan? Menjadi pemilih pikiran Anda adalah tempat semua kekuatan Anda berada dalam hidup.

Untuk memahami menjadi pemilih, penting untuk mengetahui bahwa Anda memiliki dua sistem mental yang cukup berbeda untuk disebut sebagai dua "otak berbeda": Otak cepat otomatis dan otak lambat sadar.

Sebagian besar pikiran kita pada hari tertentu berasal dari otak cepat otomatis kita, yang merupakan gudang dari hal-hal yang kita pelajari di masa lalu. Mengapa Anda bisa pulang ke rumah dan tidak ingat keluar dari jalan bebas hambatan? Karena Anda tidak perlu terlalu memikirkannya, otak otomatis Anda telah mempelajari jalan pulang dan secara otomatis menghasilkan pemikiran yang Anda perlukan untuk menjalankan perilaku yang membawa Anda ke sana. Pemikiran ini terjadi begitu cepat sehingga seringkali di luar kesadaran Anda. Ini juga otak yang bisa membuat Anda terjebak dalam pola lama.

Kami juga memiliki pikiran yang lebih sadar dan disengaja yang kami gunakan untuk membuat pilihan yang disengaja. Ini adalah pikiran yang Anda gunakan ketika Anda harus memperhatikan dan mempelajari sesuatu yang baru. Ini sering disebut sebagai otak lambat karena Anda harus melambat untuk benar-benar fokus melakukan sesuatu yang belum pernah Anda lakukan sebelumnya.

Ini adalah otak yang Anda gunakan untuk mengamati pikiran otomatis dan memutuskan apa yang ingin Anda lakukan. Otak pemilih sadar adalah apa yang Anda gunakan ketika Anda ingin keluar dari pola perilaku otomatis lama dan melakukan sesuatu yang berbeda.

Menghubungkan ke Pikiran Sadar Anda

Saat Anda berada dalam pikiran sadar Anda saat itulah Anda memiliki kesadaran bahwa Anda adalah pengamat dan pemilih.

Jadi, bagaimana Anda bisa lebih terhubung dengan aspek penting diri Anda ini?

Latih kesadaran. Menjadi sadar membantu Anda untuk mengembangkan kesadaran yang lebih besar dari pikiran dan emosi Anda, dan untuk menumbuhkan rasa detasemen dari mereka. Dengan belajar mengamati pikiran Anda tanpa menghakimi, Anda dapat mengembangkan rasa kedamaian dan ketenangan batin yang lebih besar.

Batasi gangguan. Matikan telepon Anda, matikan komputer Anda, dan temukan tempat yang tenang di mana Anda dapat fokus untuk terhubung dengan pikiran dan perasaan Anda.

Buat jurnal. Menuliskan pikiran dan perasaan Anda dapat membantu Anda memprosesnya dan terhubung lebih dalam dengan pikiran sadar Anda.

Merenungkan. Meditasi adalah alat ampuh lainnya untuk terhubung dengan pikiran sadar Anda. Dengan berfokus pada napas dan menenangkan pikiran, Anda dapat mengakses tingkat kesadaran dan wawasan yang lebih dalam.

Tidur yang cukup. Kurang tidur dapat membuat Anda sulit terhubung dengan pikiran sadar Anda. Pastikan Anda cukup tidur setiap malam sehingga Anda dapat sepenuhnya hadir dan terlibat di siang hari.

Menghubungkan lebih banyak ke pikiran sadar Anda sehingga Anda bisa menjadi pengamat dan pemilih pikiran Anda membutuhkan latihan dan dedikasi, tetapi manfaatnya sepadan dengan usaha. Dengan tetap selaras dengan pikiran dan perasaan Anda, Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik, menjadi lebih kreatif, dan menjalani kehidupan yang lebih memuaskan.

 

 

psychologytoday

Next Post Previous Post